Manisan Buah


Manisan adalah salah satu bentuk makanan olahan yang banyak disukai oleh masyarakat. Rasanya yang manis bercampur dengan rasa khas buah sangat cocok untuk dinikmati diberbagai kesempatan. Manisan kering adalah produk olahan yang berasal dari buah-buahan dimana pemasakannya dengan menggunakan gula kemudian di keringkan. Produk ini mempunyai beberapa keuntungan diantaranya; bentuknya lebih menarik, lebih awet volume serta bobotnya menjadi lebih kecil sehingga mempermudah pengangkutan.

Meskipun jenis manisan buah yang umum dipasarkan ada bermacam-macam bentuk dan rasanya, namun sebenarnya dapat dikelompokkan menjadi 4 golongan yaitu:

1. Golongan pertama adalah manisan basah dengan larutan gula encer (buah dilarutkan dalam gula jambu, mangga, salak dan kedondong).

2. Golongan kedua adalah manisan larutan gula kental menempel pada buah. Manisan jenis ini adalah pala, lobi-lobi dan ceremai.

3. Golongan ketiga adalah manisan kering dengan gula utuh (sebagai gula tidak larut dan menempel pada buah). Buah yang sering digunakan adalah buah mangga, kedondong, sirsak dan pala.

4. Golongan keempat adalah manisan kering asin karena unsur dominan dalam bahan adalah garam. Jenis buah yang dibuat adalah jaambu biji, buah, mangga, belimbing dan buah pala.

Produk olahan yang sangat disukai oleh masyarakat adalah manisan. Rasanya yang segar dapat dijadikan penawar haus disaat udara panas, dan cocok dinikmati di berbagaai kesempatan. Bahan dasar pembuatan manisan adalah buah kedondong, mangga, ceremai, dan pepaya. Dapat pula dibuat selain dari buah yaitu: jahe dan daun pepaya. Produk pangan yang menganduag kadar gula tinggi yaitu produk manisan yang dapat disimpan dalam jangka waktu yang relatif lama.

Manisan merupakan salah satu metode pengawetan produk buah-buahan yang paling tua, dan dalam pembuatannya menggunakan gula, dengan cara merendam dan memanaskan buah dalam madu.

 

Perendaman dalam Larutan CaCl2

CaCl2 merupakan elektrolit kuat yang mudah larut dalam air. Ion Ca akan mudah terabsorbsi kedalam jaringan sehingga dapat memperkuat dinding sel. CaCl2 termasuk bahan pengeras (firming-agent), untuk buah dan sayur. Ion Ca akan membentuk Ca-pektat dan pektin. Garam kalsium yang bisa digunakan selain CaCl2 adalah Ca-laktat, Ca-sitrat dan Ca-hidroksida. Ion kalsium juga dapat memperkuat tekstur dan mencegah browning enzimatis karena ion kalsium bereaksi dengan asam amino sehingga menghambat reaksi pencoklatan.

Pada buah yang masih muda, banyak mengandung senyawa protopektin yang berfungsi sebagai penguat lamella tengah dan membran sel. Protopektin tersebut merupakan makromolekul yang tersusun dari polimer asam galakturonat, banyak kalsium dan magnesium.

Tekstur produk hasil pengeringan dapat diperbaiki dengan melakukan perendaman dalam garam kalsium yang dapat mengeraskan jaringan produk. Ada 2 macam enzim pemecah pektin yang terdapat pada jaringan buah yang telah masak, yaitu esterase dan poligalakturonase, yang aktivitasnya meningkat selama proses pematangan buah.

Proses pengolahan, pemanasan atau pembekuan dapat melunakkan jaringan sel tanaman tersebut, sehingga produk yang diperoleh mempunyai tekstur yang lunak. Ion kalsium akan berikatan dengan pektin membentuk Ca-Pektat/Ca Pektat yang tidak larut dalam air dan menghasilkan tekstur yang keras.

Pengaruh kekerasan oleh ion kalsium disebabkan terbentuknya ikatan menyilang antara ion kalsium divalent dengan polimer senyawa pectin yang bermuatan negatif yaitu pada gugus karboksil asam galakturonat, bila ikatan menyilang ini terjadi dalam jumlah besar maka akan terjadi jaringan molekul yang melebar. Adannya jaringan tersebut akan mempengaruhi daya larut senyawa pektin dan akan semakin kokoh dari pengaruh mekanis.

Perendaman dalam Larutan Gula

Pada produk manisan buah, jumlah gula yang digunakan tergantung pada jenis dan varietas buah ataupun selera individu sendiri. Gula yang ditambahkan dapat berupa bentuk kering ataupun sirup dengan konsentrasi tertentu.

Apabila gula ditambahkaan ke dalam bahan pangan dalam konsentrasi yang tinggi (paling sedikit 40% padatan terlarut) sebagian dari air yang ada menjadi tidak tersedia untuk pertumbuhan mikroorganisme dan aktivitas air (Aw) dari bahan pangan berkurang. Produk-produk pangan berkadar gula tinggi cenderung rusak oleh khamir dan kapang, yaitu kelompok mikroorganisme yang relative mudah rusak oleh panas (seperti dalam pasteurisasi) atau dihambat oleh hal-hal lain.

Proses perendaman dalam larutan gula ada 2 cara, yaitu cara lambat dan cepat. Pada cara lambat, perlakuan perendaman dalam larutan gula memerlukan waktu lama. Konsentrasi gula awalnya 30% dan buah direndam selama 24 jam konsentrasi gula ditingkatkan menjadi 40% dan buah direndam lagi selama 24 jam. Demikian seterusnya hingga konsentrasi gula mencapai 70%. Pada konsentrasi gula tinggi buah direndam selama 3 minggu dan kemudian buah di keringkan. Pada perendaman dalam larutan gula dengan cara cepat, pelaksanaanya dapat disingkat menjadi beberapa jam saja dengan mempertahankan larutan gula pada suhu 140-1500F (60-650C). Kenaikan konsentrasi gula dilakukan setiap 3-4 jam sekali sampai mencapai konsentrasi kira-kira 68%. Konsentrasi yang cukup tinggi (70%) sudah dapat menghambat pertumbuhan mikroba, akan tetapi pada umumnya gula dipergunakan dengan salah satu tekhnik pengawetan lainnya misalnya dikombinasikan dengan keasaman yang rendah, pasteurisasi, penyimpanan pada suhu rendah, pengeringan, pembekuan dan penambahan bahan kimia seperti SO2 , asam benzoat dan lain-lain. Bahan pangan yang mempunyai kadar gula yang tinggi berarti mempunyai Aw rendah.

berikut SNI produk olahan termasuk di dalamnya manisan.

Produk Olahan

NO

JUDUL STANDAR

NOMOR SNI

1.      

Anggur (wine)

SNI 01-4018  -1996

2.      

Anggur brem bali

SNI 01-3952  -1995

3.      

Asparagus dalam kaleng

SNI 01-3837  -1995

4.      

Bagea sagu

SNI 01-4290  -1996

5.      

Bakpia

SNI 01-4291  -1996

6.      

Bekatul

SNI 01-4439  -1998

7.      

Bihun

SNI 01-2975  -1992

8.      

Biskuit, Mutu dan cara uji

SNI 01-2973  -1992

9.      

Bungkil kacang tanah

SNI 01-3169  -1992

10.   

Bungkil kopra, Mutu dan cara uji

SNI 01-2904  -1992

11.   

Dodol

SNI 01-2986  -1992

12.   

Dodol cempedak

SNI 01-4294  -1996

13.   

Dodol nanas

SNI 01-4296  -1996

14.   

Dodol nangka

SNI 01-4295  -1996

15.   

Dodol sirsak

SNI 01-4297  -1996

16.   

Emping melinjo

SNI 01-3712  -1995

17.   

Enting-enting kacang gepuk

SNI 01-4034  -1996

18.   

Gaplek

SNI 01-2905  -1992

19.   

Geplak

SNI 01-4298  -1996

20.   

Halva kenari

SNI 01-4442  -1998

21.   

Jagung marning

SNI 01-4300  -1996

22.   

Jagung muda dalam kaleng

SNI 01-4032  -1996

23.   

Jamur kancing dalam kaleng / botol

SNI 01-2741  -1992

24.   

Jamur merang dalam kaleng / botol

SNI 01-2742  -1992

25.   

Jeruk dalam kaleng

SNI 01-4860  -1998

26.   

Jipang beras

SNI 01-4436  -1998

27.   

Jipang jagung

SNI 01-4450  -1998

28.   

Jipang kacang tanah

SNI 01-4437  -1998

29.   

Jipang ketan

SNI 01-4451  -1998

30.   

Kacang garing

SNI 01-4301  -1996

31.   

Kacang goyang

SNI 01-4465  -1998

32.   

Katul gandum

SNI 01-4440  -1998

33.   

Kecap kedelai

SNI 01-3543  -1999

NO

JUDUL STANDAR

NOMOR SNI

34.   

Kentang dalam kemasan

SNI 01-4477  -1998

35.   

Keripik belimbing

SNI 01-4278  -1996

36.   

Keripik gadung

SNI 01-4302  -1996

37.   

Keripik kentang

SNI 01-4031  -1996

38.   

Keripik nanas

SNI 01-4304  -1996

39.   

Keripik nangka

SNI 01-4269  -1996

40.   

Keripik pisang

SNI 01-4315  -1996

41.   

Keripik singkong

SNI 01-4305  -1996

42.   

Keripik sukun

SNI 01-4279  -1996

43.   

Keripik tahu

SNI 01-4470  -1998

44.   

Keripik tempe goreng

SNI 01-2602  -1992

45.   

Keripik ubi jalar

SNI 01-4306  -1996

46.   

Kerupuk beras

SNI 01-4307  -1996

47.   

Kerupuk ikan

SNI 01-2713  -1992

48.   

Kismis

SNI 01-4862  -1998

49.   

Kolang-kaling dalam kaleng

SNI 01-4472  -1998

50.   

Konsentrat buah tomat

SNI 01-4217  -1996

51.   

Kue brem, Mutu dan cara uji

SNI 01-2559  -1992

52.   

Kue kelapa

SNI 01-4475  -1998

53.   

Kue lapis

SNI 01-4309  -1996

54.   

Kue wingko

SNI 01-4311  -1996

55.   

Lempok durian

SNI 01-4313  -1996

56.   

Manisan pala

SNI 01-4443  -1998

57.   

Marmalad

SNI 01-4467  -1998

58.   

Mede gelondong

SNI 01-4463  -1998

59.   

Mie basah

SNI 01-2987  -1992

60.   

Mie instan

SNI 01-3551  -2000

61.   

Mie Kering

SNI 01-2974  -1996

62.   

Minuman squash

SNI 01-2984  -1998

63.   

Minyak jagung sebagai minyak makan

SNI 01-3394  -1998

64.   

Minyak katul

SNI 01-0610  -1989

65.   

Minyak kedelai sebagai minyak makan

SNI 01-4466  -1998

66.   

Nanas dalam kaleng

SNI 01-4316  -1996

67.   

Nata dalam kemasan

SNI 01-4317  -1996

NO

JUDUL STANDAR

NOMOR SNI

68.   

Persik dalam kaleng

SNI 01-4861  -1998

69.   

Pisang serpihan

SNI 01-4030  -1996

70.   

Ragi roti kering

SNI 01-2982  -1992

71.   

Rambutan dalam kaleng

SNI 01-4318  -1996

72.   

Rebung bambu dalam kaleng

SNI 01-4033  -1996

73.   

Sagu tumbuk

SNI 01-4459  -1998

74.   

Salak dalam kaleng

SNI 01-4471  -1998

75.   

Sale pisang

SNI 01-4319  -1996

76.   

Saos cabe

SNI 01-2976  -1992

77.   

Sauerkraut dalam kaleng

SNI 01-2600  -1992

78.   

Selai buah

SNI 01-3746  -1995

79.   

Selai buah diet diabetes

SNI 01-3700  -1995

80.   

Srikaya

SNI 01-3704  -1995

81.   

Tahu, Mutu dan cara uji

SNI 01-3142  -1998

82.   

Tapioka

SNI 01-3451  -1994

83.   

Tauco

SNI 01-4322  -1996

84.   

Tempe kedele, Mutu dan cara uji

SNI 01-3144  -1992

85.   

Tepung beras, Mutu dan cara uji

SNI 01-3549  -1994

86.   

Tepung bumbu

SNI 01-4476  -1998

87.   

Tepung jagung

SNI 01-3727  -1995

88.   

Tepung kacang hijau

SNI 01-3728  -1995

89.   

Tepung Ketan

SNI 01-4447  -1998

90.   

Tepung pisang

SNI 01-3841  -1995

91.   

Tepung sagu

SNI 01-3729  -1995

92.   

Tepung siap pakai untuk kue

SNI 01-4469  -1998

93.   

Tepung singkong

SNI 01-2997  -1996

94.   

Tepung terigu sebagai bahan makanan

SNI 01-3751  -2000

95.   

Wajik

SNI 01-4272  -1996

96.   

Yangko

SNI 01-4325  -1996

 

 

About these ads

79 thoughts on “Manisan Buah

  1. artikel pak nur hidayat bermanfaat untuk tambahan informasi bahan ajar di sekolah mengenai teknologi pertanian
    sekaligus jadi obat kangen karena sdh lama ga belajar dg pak nur hidayat lagi
    terima kasih
    wass.ww

  2. gula kelapa dan gula aren hampir sama karena dibuat dari sadapan nira dan kaya akan glukosa sedanng gula jagung dibuat melalui proses enzimatis dan kandungan utama adalah fruktosa karena digunakan untuk diet.

  3. wah……..terimakasih banyak dengan adanya tulisan anda saya mudah mendapatkan referensi yang bagus, bolehkan saya pakai ini buat referensi?????????????????TOP!!

  4. proses pembuatan manisan, pada dasarnya adalah perendaman irirsan buah pada larutan kapur kemudian perebusan pada larutan gula 40% dilanjutkan penyimpanan selama sehari lalu perebusan dalam larutan gula 50% simpan sehari dan perebusan dalam larutan gula 60% simpan sehari lalu entas dan jemur hingga kering. proses yang baik akan menghasilkan dondong yang transparan dan terasan manis. ini manisan kering.

  5. Salam kenal,

    saya baca2 tulisan Bapak, n tertarik dengan isinya. betul2 bagus. saya tertarik khususnya pada bahasan2 yg menyentuh sisi ilmiah. terima kasih atas ilmu yg dah dibagi-bagi. sangat bermanfaat

  6. Assalamualaikum.Sayangs senang dengan adanya situs ini, Boleh kiranya saya meminta bantuan mengenai literatur pisang sale. Berhunbung ini adalah penleitian kami.Syukran Jazakumullah atas segala bantuannya

  7. asslm.
    saya mau tanya. apa ada proses bioteknologi dalam pembuatan manisan basah?? lalu apa sih gunanya buah direndam dulu selama satu jam atau sehari??

  8. Proses bioteknologi? manisan buah adalah proses fisis semata jadi bukan biologi.
    fungsi perendman adalah untuk penyerapan larutan gula ke dalam jaringan dan keluarkan substansi yang lain sehingga pada akhir proses manisan akan nampak lebih bening (jikadibuat manisankering)

  9. Assalamu’alaikum. saya mau bertanya. apakah perbedaan antara manisan, asinan, acar, dan pikel?
    apakah bapak mempunya artikel tentang pikel atau lebih khususnya pikel ubi jalar? terima kasih pak. Insya Allah saya akan penelitian tentang pikel ubi jalar menggunakan bakteri asam laktat. jika berkenan mohon dibalas ke alamat email saya.
    wassalam

  10. pak tolong kasih tahu bagaimana agar manisan buah (carica) tidak terjadi fermentasi?berapa perbandingan ideal persentase gula yang ditambahkan?

    • jika manisan kering biasanya dilakukan peningkatan konsentrasi gula secara bertahap. jika manisan basah lakukan pemaskan terlebih dahulu pada semua bahan dan jaga kondisi lingkungan dari kontaminasi

  11. asskum…
    bisa gak rebung dibuatkripik ,,,,,,,,,,klo bisa apa saja bahan dan caranya …………………..tolong dikirim ke Email

  12. Di halaman rumah saya ada pohon ceremai, buahnya banyak sekali, saya ingin tahu cara membuat manisan ceremai, tolong dong segera…. sayang pada jatuh buahnya… lebih baik dimanfaatkan, tapi saya belum tahu cara membuat manisan ceremai. terima kasih.

    • dapat karena dalam manisan buah akan dilakukan penambahan gula yang berfungsi menarik air, perlu juga diteliti kecepatan untuk kadar air yang beda. jika mau.

  13. waktu total yang diperlukan untuk cara lambat, adalah cukup lama. jika masing-masing dari konsentrasi 20% sd 70% adalah 24 jam maka dibutuhkan waktu sekitar 1 minggu. Apakah konsentrasi gula sebesar 70% yang bapak sebutkan harus direndam selama 3 minggu tersebut bisa dikurangi hanya 24 jam misalnya?? apakah dampaknya jika di kurangi??

    terima kasih

    • peningkatan dengan bertahap 3kali saja jadi 3 hari. hal ini untukmemeberi waktu masuknya gula dan rusaknya sel secara marata. tergantung tebal tipisnya bahan jadi waktu sering tidakmenjadi patokan utama

  14. kalau cukup waktu 3 hari saja. konsentrasi gula yang kita gunakan yang persentase berapa pak ya??

    memang menurut saya untuk waktu 1 minggu atau lebih jika sudah diterapkan dalam industri merupakan waktu yang cukup lama.

    apakah penggunaan CaCl2 bisa dihilangkan untuk buah yang cukup keras seperti nanas, kedondong dan sebgainya.

    terima kasih

  15. saya sudah mempraktekkan pembuatan manisan buah nanas dengan persentase 30, 50, 70 namun ada sedikit kendala :

    1. hasil manisan sangat manis. apakah bisa jika ditambahkan perasa asam seperti sitrun. berpa persen? pada tahap apa? menurut saya manisan akan lebih nikmat jika ada sedikit rasa asam

    2. pada tahap pengeringan saya sudah mengeringkan dengan matahari selama 3 hari namun hasilnya masih lembek dan cenderung basah. apakah ada yang salah? bagaimana pengeringan yang baik??

    terima kasih

    • 1. jika manis harus dikurangi konsentrasinya, karena tergantung jenis buah. asam sitrat dapat ditambahkan pada akhir proses.
      2. sebaiknya irisan lebih ditipiskan agar hasil dapat transparan dan kering

  16. Saat ini kami mencoba membuat manisan dari bahan nanas. kami berencana membuatnya dalam bentuk manisan kering, saat kami mencicipi ternyata hasilnya cukup nikmat sebelum dikeringkan (in syrup) seperti manisan carica khas dieng. Apa keuntungan dan kekurang manisan yang dikemas dalam bentuk kering dan manisan in syrup ??

    • masing2 punya kelebihan dan kekurangan. manisan basah harus dikemas dengan baik dan butuh volume yangn lebih besar sedang kering dapat lebih praktis. sebiknay dicoba dua2nya mana yang memiliki pangsa pasar paling baik

  17. asslmkm pak,salam kenal,saya ingin minta bantuanya,ada g’ ya standar SNI keripik nanas??? lau ad tlg d kirim by email,,,,, terimakasih

  18. assl wr wb, sekarang ini saya belajar memproduksi manga kering, untuk rasa dan kualitas sudah bisa dikatakan berhasil, tetapi untuk warna, saya tidak bisa menyempurnakannya, dlm hal ini pewarnaan saya mengunakan tartrazine food grade, sehinga warna cepat berubah kecoklatan karena penjemuran (menurut saya). apakah betul dan bagaimana cara mempertahankan warna kuning cerahnya? terima kasih sebelumya.

  19. i want to visit your activities as a practical on your country if is it possible, i will do all the responsible and expences, it means i am working in an organization (Tdh) which we have fruit drying activities, i want to learn more about drying fruits and activities

  20. manisan yang baik pada produk buah ntu gmn ciri-cirinya, tyus buah yang gimana , tapi kalw buah rata-rata kandungan airnya banyak apa bisa!!!!!!!!!!!!!!!

    • manisan yang baik tergantung basah atau kering. jika manisan kering paling bagus jika dapat transparan. banyak air boleh juga asal serat juga banyak tidak seperti semangka tentunya

  21. pa maw tanya kalo jenis perendam yang bisa digunakan apa saja selain CaCl2???truz ap bisa manisan kering dri labu siam jadi bening dan transparan!gimana caranya???kemarin saya liat manisan kering dri cina keliatan transparan dan bening?terima kasih

    • umumnya yg digunakan adalah kapur.
      untu dapat bening maka perendaman dalam larutan gula harus bertahap mulai dari 40% kemdian 50 dan 60% masing2 direndam selama 24 jam

  22. bisa minta resep pembuatan keripik belimbing ga ???? sangat diperlukan untuk data penulisan Karya Tulis Ilmiah untu tuhas akhir DIII Gizi …. makasih sebelumnya … ^^

  23. Ass..,, slm kenal pak..
    Alhmdllah kbetulan bnget ni bs ketemu bpk.. ‘)
    Sy rencana mau jual/memasarkan manisan basah (buah pepaya), tp wktu itu usai sy kemas dlm plastik & 5 hari kmudian kemasannya jd gembung pak, kyk ada gas nya?
    Yg ingin sy tnyakan;
    1.gmn cra supaya kemasan plastik manisannya tdk gembung?
    2.manisan basah khususnya buah pepaya brapa lama tahannya klu dikemas rapat dlm plastik tanpa pengawet?
    3.klu dicampur N-benzoat bisa thn brapa bln pak?
    ‘Thankz pak’

    • terjadinya gembung karena adanya pertumbuhan khamir yang mengkonsumsi gula pada kondisi tidak ada udara sehingga menghasilkan gas karbon dioksida. maka langkah yg sederhana adalah mematikan dengan cara perebusan dan setelah dikemas dipanaskan lagi tentunya dengan plastik yg tahan panas. lama tidaknya tergantung jumlah khamir yang masih ada.

  24. apakah dgn perlakuan yg bpk sebutkan itu khamir msih juga bisa tumbuh? Gmn klu dibuat jd golongan kedua manisan larutan gula kental menempel pd buah? Dan menurut sepengetahuan bpk biasanya manisan basah trsebut jika dikemas kira2 dpt bertahan berapa bulan pak?? Mohon infonya lg pak..

  25. pak di desa kami banyak sekali dijumpai limbah daging kakao atau kulit kopi (yang masih basah). apakah berpotensi untuk dijadikan manisan? oya ada lagi, didesa kami mayoritaskaum ibu membuat emping melinjo. nah,kulit melinjo saking buanyaknya kalo disayur terus bikin bosan pak. akhirnya dibuang. bisa dibuat manisan gak pak ya? baiknya yg basah atau kering? mohon penjelasannya pak. terimakasih.
    dari alief peggemar setia blog anda

  26. salam
    kalau daging buah kakao dan kopi bisa dibikin letaher atau permen sedng kulit melinjo dapat dibuat kripik, jadi tidaksayur tetur kalu untuk manisan mungkinkurang pasa tapi boleh dicoba

  27. Assalamualaikum pak.
    Pak,saya hendak usaha rumah tangga, mau tanya cara pembuatan jamur kancing, jmr tiram & jmr lainnya untuk diawetkan seperti masuk dalam kemasan / cup yang ada larutan airnya. bagaimana cara & komposisinya lengkap teknik pembuatannya? Tks

  28. Assalamualaikum pak.
    kemarin saya mencoba membuat manisan dari labu siam varietas labu anggur (Kecil),
    manisan dibuat secra utuh tanpa dilakukan pengupasan, hanya ditusuk2 kecil pada bagian buahnya.yang jadi kendala getah yang tekandung dalam labu tidak semua keluar dan larutan gula yang dihasilkan menjadi kental dan berlendir???apakah ada yg salah dari proses nya?sedangkan proses pengolahan mengikuti proses pembuatan manisan buah umumnya???terima kasih

  29. Assalamualaikum
    salam kenal pak…
    saya mahasiswi kimia smster 6 d ambon, kebetulan saya mau meneliti mengenai pengaruh amonium sulfat terhadap manisan pala. tapi saya kesulitan dalam menemukan referensi baik amonium sulfat maupun pala
    mohon di beritahu buku / situs apa saja yang berkaitan dengan judul saya ini .trus apakah ada akibat yang di timbulkan jika ada perlakuan terhadap pala jika menggunakan amonium sulfat ?
    terima kasih…

  30. Assalamu’alaikum Pak Nur Hidayat
    Saya penggemar minuman sari jahe segar, dan saya ingin membuat sirup jahe
    yang saya tanyakan bagaimana cara menghilangkan haze pada sari jahe supaya bening dalam waktu singkat
    matur nuwun

  31. Ass pak..
    Saya syarifah.
    Saya mw tnya apakah bpak tw dmn jual methanyl yellow?
    coz,saya melakukan pnlitian untuk KTI saya dan di kota saya pekanbaru tdk ada yg menjual bahan bku methanyl yellow..
    bsakah bpak mmbantu saya??
    Tlg infonya ya pak. Krna mnggu dpan saya ujian nya. Sblmnya trims.

  32. Ass pak
    saya Gilang
    saya mencari SNI tape singkong di situs mana saya bisa menemukan.
    saya udh coba ke situs bsn tapi ga ada…
    mohon info nya ya pak…
    terima kasih

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s