Pengurus Pusat PATPI periode 2010 – 2012

Ketua Umum : Dahrul Syah (Botabek)
Wakil Ketua : Rindit Pambayun (Palembang)
Ketua I (Organisasi) : Abu Bakar Tawali (Makasar)
Ketua II (Program dan Profesi) : Umar Santoso (Yogyakarta)
Ketua III (Ilmiah dan Hubungan Eksternal) : Winiati Pudji Rahayu (Botabek)
Ketua IV (Hubungan Cabang) : Ketua-Ketua Cabang (Ex Officio)
Sekretaris Eksekutif I : Nurheni Sri Palupi (Botabek)
Sekretaris Eksekutif II : Elvira Syamsir (Botabek)
Administrasi Umum :
Antung Sima Firlieyanti (Botabek)
Suratni (Botabek)
Bendahara : Endang Prangdimurti (Botabek)
Seksi-Seksi
1 Keanggotaan:
1. Nur Wulandari (Koordinator, Botabek)
2. Yudi Pranoto (Yogyakarta)
3. Samsul Rizal (Lampung)
4. Lana Laluyan (Sulawesi Utara)
5. Siti Nurjanah (Botabek)
6. Rifma Eliyasmi (Sumatera Barat)
7. Diana Sherlahwaty (Jakarta)
8. Virna Berliani Putri (Botabek)
9. Retno Muwarni (Semarang)
2 Informasi dan Publikasi:
1. C. Hanny Wijaya (Koordinator, Botabek)
2. Harsi D. Kusumaningrum (Botabek)
3. Ratih Dewanti Hariyadi (Botabek)
4. Nyoman S. Antara (Bali)
5. Hendry Noor Fadilah (Botabek)
6. Anton Rahmadi (Samarinda)
7. Eko Hari Purnomo (Botabek)
3 Pengembangan Pendidikan Teknologi Pangan dan Sejenisnya
1. Feri Kusnandar (Koordinator, Botabek)
2. Wisaniyasa (Bali)
3. Lilis Nuraida (Botabek)
4. Eni Harmayani (Yogyakarta)
5. Fauzan Azima (Sumatera Barat)
6. Maria Matoetina S (Surabaya)
4 Pembinaan Profesi dan Kualifikasi Ahli Teknologi Pangan dan Bidang Terkait
1. Nuri Andarwulan (Koordinator, Botabek)
2. Dede R. Adawiyah (Botabek)
3. Achmad Subagio (Jember)
4. Pudji Hastuti (Yogyakarta)
5. Tri Dewanti Widyaningsih (Malang)
6. Maulana W. Jumantara (Jakarta)
7. Posman Sibuea (Sumatera Utara)
5 Hubungan dengan Pemangku Kepentingan
1. Adi Siswaja Lukman (Koordinator, Jakarta)
2. Bambang Darundriyo (Surabaya)
3. Eddy Kemenady (Yogyakarta)
4. Suseno Hadi Purnomo (Jakarta)
5. Suratmono (Jakarta)
6. Betty Silalahi (Jakarta)
7. Sri Widowati (Botabek)

Iklan

Khamir Osmofilik

Sebuah Pengantar

Khamir Osmophilic terdiri kelompok yang secara ekonomi penting  melalui kemampuan mereka untuk tumbuh dalam konsentrasi gula yang menekan khamir “biasa” dan dengan demikian menyebabkan kerusakan dari berbagai produk makanan kadar gula tinggi melalui fermentasi alkohol. Berbagai spesies yang menyebabkan kerusakan madu telah dijelaskan oleh Nussbaumer (1910), Richter (1912), Marvin (1928), Fabian dan Quinet (1928), Lochhead dan Heron (1929) dan Sacchetti (1932a). Khamir toleran Gula telah diisolasi dari sirup tebu oleh Owen (1913) dan Hall, James dan Nelson (1937), dari sirup maple oleh Fabian dan Hall (1933), dari anggur terpekatkan oleh Kroemer dan Krumbholz (1931) dan Sacchetti (1932b), dari permen krim fondant oleh Shutt (1925) dan Church, Paine dan Hamilton (1927), dari buah-buahan kering oleh Mrak dan Baker (1940), sedangkan di laboratorium spesies ini telah ditemukan sebagai penyebab kerusakan selai jeruk , molasses mentega, maple dan permen.

Meskipun spesies Saccharomyces, Schizosaccharomyces, torula dan Mycotorula telah ditemukan mampu tumbuh dalam larutan kadar gula tinggi, anggota dari genus Zygosaccharomyces sangat menonjol sebagai bentuk toleran gula. Tidak hanya khamir osmophilic jenis ini yang paling sering ditemukan, tetapi spesies tertentu dari Zygosaccharomyces, bahkan ketika kalah banyak dengan khamir lainnya, dapat mengembangkan dan memainkan peran utama dalam fermentasi

Pencemaran Bahan makanan

Pada Hari Kamis 16 Desember 2010 jam 09.00 – 11.15 bertampat di Aula utama Gedung A3 Lt II Universitas Malang akan dilangsungkan pengukuhan guru besar dari:
Prof.Dr.Dra. Utami Sri Hastuti, M.Pd
dosen Biologi FMIPA UM
judul pidato pengukuhannya adalah:
“Pencemaran Bahan Makanan dan Makanan Hasil Olahan oleh Berbagai Spesies Kapang Kontaminan Serta Dampaknya Terhadap Kesehatan.
selamat Bu
semoga mnjadikan pengajaran mikrobiologi semakin menggairahkan
salam
nur hidayat

Instabilitas flouride dalam tablet effervescent

Sumber: Alfredo Rigalli, Daniel Ricci, Rodolfo C Puche., and Rosario, Argentina. 2006. Instability Of Sodium Monofluorophosphate In Effervescent Tablets. Research report Fluoride 39(1)27–30.

Sodium fluoride (NaF, CAS 7681-49-4) dan monofluorophosphate natrium (MFP, CAS 10163-15-2) digunakan sebagai agen anti karies dalam pasta gigi, agen topikal, dan obat kumur mulut. Kedua senyawa menghasilkan ion fluoride, yang menghambat glikolisis dan pertukaran dengan kelompok hidroksil dari kristal hidroksiapatit enamel. Akibatnya, bakteri mulut hanya menghasilkan sejumlah kecil senyawa asam, dan hidroksiapatit enamel, sebagian dikonversi menjadi fluorapatite, sehingga menjadi lebih larut. Efek ini tidak hanya tergantung pada konsentrasi fluoride tetapi juga pada kalsium dan kadar fosfat dari air liur dan diet. Akibatnya, efek dari fluorida dalam kesehatan gigi masih merupakan isu kontroversial.

NaF dan MFP juga digunakan secara sendiri atau dikombinasikan dengan kalsium, vitamin D, dan estrogen dalam pengobatan osteoporosis idiopatik dan postmenopause. Ketika diberikan dalam dosis yang cukup kronis, fluoride memiliki efek mitogenik pada osteoblas yang menghasilkan peningkatan signifikan dalam massa tulang. Seperti yang diusulkan oleh uji klinis, kekuatan dan kualitas tulang dibentuk di bawah terapi fluoride tidak selalu berkorelasi dengan kepadatan mineral tulang.

Beberapa tahun yang lalu, dilaporkan bahwa dalam kondisi kering dan gelap, MFP tablet, kecuali dibuat dengan metode kering, fluoride mengalami hidrolisis spontan lambat membebaskan ion. Dalam tulisan ini disediakan bukti bahwa senyawa asam yang muncul dalam tablet effervescent MFP menyebabkan dekomposisi MFP. Tidak hanya tingkat hidrolisis meningkat tetapi juga jumlah fluor ini berkurang oleh penguapan sebagai asam fluorida. Hasil ini dapat diperluas ke senyawa sensitif asam lainnya yang menghasilkan produk volatile.

Berdasarkan percobaan jangka pendek, dan mungkin karena rendahnya sensitivitas metode untuk mendeteksi jumlah kecil dari fluoride yang diproduksi oleh hidrolisis, MFP telah dianggap obat stabil. Tingkat hidrolisis MFP diabaikan jika pH larutan di atas 4. Kecuali pencegahan khusus yang diambil dalam persiapannya, bagaimanapun, kadar air tablet MFP tidak mungkin dapat diabaikan. Selain itu, karakter higroskopis komponen tablet mempengaruhi stabilitas obat. Dengan demikian media asam dalam tablet mempercepat laju hidrolisis selama penyimpanan dan menurunkan umur simpan. Kondisi asam yang kuat dalam pelepasan fluoride tablet sebagai asam fluorida yang keluar dari tablet menyebabkan penurunan kadar total fluor 

Bioteknologi dan Lingkungan (1)

Sumber: Hanife Buyukgungor and Levent Gurel. The role of biotechnology on the treatment of wastes. African Journal of Biotechnology Vol. 8 (25), pp. 7253-7262, 29 December, 2009

Pendahuluan

Di antara teknologi baru yang muncul sejak tahun 1970, adalah bioteknologi yang menarik perhatian besar. Hal ini terbukti bioteknologi mampu menghasilkan kekayaan yang sangat besar dan mempengaruhi setiap sektor ekonomi yang signifikan. Bioteknologi secara substansial sudah perberan dalam kesehatan, produksi dan pengolahan pangan; pertanian dan kehutanan, perlindungan lingkungan dan produksi bahan kimia.

Dalam bioteknologi, bahan biologis digunakan untuk mewujudkan produk dalam skala komersial. Sebagai akibat peningkatan kepentingan proses-proses bioteknologi, banyak institusi dan kelompok kerja mendefinisikan bioteknologi secara terpisah.

Bioteknologi didasarkan pada banyak disiplin ilmu seperti biokimia, mikrobiologi, genetika, zoologi, botani, fisika, teknik kimia, makanan, teknik, dll. Menurut definisi dari Karl Ereky yang menggunakan istilah ini pada tahun 1919 untuk pertama kalinya, bioteknologi adalah suatu proses bahan baku yang dikonversi menjadi produk baru dengan memanfaatkan potensi organisme hidup

Federasi Bioteknologi Eropa mengusulkan definisi untuk bioteknologi. Dalam definisi ini, bioteknologi adalah “integrasi ilmu alam dan rekayasa untuk mencapai penerapan organisme, sel, bagiannya dan analog molekuler untuk produk dan jasa”. Fitur multidisiplin bioteknologi telah ditekankan dalam deskripsi ini.

Definisi lain dari bioteknologi diberikan pada laporan OECD yang disusun pada tahun 2005. Menurut laporan ini, bioteknologi adalah aplikasi ilmu pengetahuan dan teknologi untuk organisme hidup, serta bagian, produk dan model itu, untuk mengubah bahan hayati maupun non-hidup untuk produksi pengetahuan, barang dan jasa. Organisme hidup dalam definisi meliputi mikroorganisme, enzym, sel-sel hewan dan tumbuhan. Dalam deskripsi, istilah “barang” mengungkapkan produk-produk industri tentang makanan, minuman, narkoba dan zat biokimia. Istilah “jasa” yang disebutkan di atas menjelaskan perlakuan pencemaran lingkungan. Pada penggunaan bioteknologi untuk pengolahan bahan limbah, ada definisi yang lebih cocok untuk bioteknologi dalam laporan OECD. Bioteknologi didefinisikan sebagai “bioreaktor fermentasi menggunakan, Bioprocessing, bioleaching, biopulping, pemutihan, biodesulphurisation, bioremediasi, biofiltrasi dan fitoremediasi”

Metode yang rumitt dan mahal diperlukan untuk mencegah pencemaran lingkungan dan pengolahan limbah. Karena itu, studi penelitian dilakukan terus menerus pada proses baru. Diantara studi penelitian, proses mikrobiologi adalah salah satu topik yang paling menarik. Tujuan dari proses ini adalah degradasi limbah dan terjadinya produk baru. Organisme hidup yang digunakan dalam metode ini adalah khamir, bakteri, jamur dan alga. Produk dan bahan limbah olahan diperoleh dengan proses-proses tersebut sangat berbeda dan keanekaragaman pameran mereka dari satu negara ke negara lain

Bioteknologi memiliki aplikasi diberbagai bidang mulai dari pengolahan limbah sampai pengobatan kanker. Lingkungan yang bersih, metode diagnosis dan perawatan medis yang maju, produk yang lebih baik dan sumber daya energi alternatif dapat dipertimbangkan sebagai manfaat dari bioteknologi. Saat ini, pencemaran lingkungan merupakan salah satu masalah yang paling penting di semua negara dunia. Bioteknologi menawarkan banyak metode perlakuan untuk mengatasi masalah pencemaran.